Beranda > News > Krisis Mesir dan Ekonomi Amerika picu kenaikan harga minyak

Krisis Mesir dan Ekonomi Amerika picu kenaikan harga minyak

Pergerakan harga minyak kembali mencuri perhatian dunia, pekan ini. Harga yang sempat teredam di awal pekan, kembali mendaki karena ketegangan di Mesir.

Kontrak minyak West Texas Intermediate (WTI) untuk pengiriman Maret 2011 di bursa Nymex mencapai kisaran tertinggi di awal pekan ini (31/1). Nilainya US$ 92,19 per barel.

Organisasi Negara-Negara Eksportir Minyak (OPEC) berupaya meredam rally minyak dengan menjamin keamanan pasokan. Pemerintah Amerika Serikat (AS) seakan ingin menenangkan pasar dengan menyatakan cadangan minyaknya masih berlimpah.

Upaya meredam harga minyak juga dilakukan Badan Energi Internasional alias IEA dengan mempublikasikan cadangan minyak di negara-negara pengguna terbesar seperti AS dan Eropa. Dalam catatan IEA, para konsumen minyak terbesar justru menikmati kenaikan cadangan hingga 6 juta barel di bulan ini.

Setelah tergelincir hingga kisaran US$ 90 per barel, Jumat (4/2), kontrak WTI untuk pengantaran satu bulan mendatang masih punya stamina untuk mendaki. Dalam sesi tengah hari, kontrak tersebut sempat menyentuh kisaran US$ 91,20 per barel.

Herry Setyawan, Analis Indosukses Futures menilai, harga minyak masih berpotensi naik. Kegentingan politik di Mesir yang menjadi pemicu keresahan pasar masih belum menunjukkan tanda-tanda berakhir. Hosni Mubarak yang telah kehilangan popularitasnya, bersikukuh mempertahankan jabatan presiden.

Penyangga harga minyak yang lain adalah kenaikan permintaan karena cuaca ekstrem yang melanda bumi di bagian utara. Tren pelemahan dollar AS juga memicu aksi spekulasi beli.

Pasar optimistis perekonomian AS, pengonsumsi minyak terbesar dunia, akan tumbuh. “Bila ekonomi AS diprediksi tumbuh, pasar melihat bahwa permintaan minyak akan meningkat,” ujar Herry.

Data non-farm payrolls yang naik dari 105.000 menjadi 136.000, ikut menyulut ekspektasi positif terhadap ekonomi AS . Data upah pekerja sektor non-agrikultur ini dirilis tadi malam.

Herry memperkirakan, harga minyak pekan depan masih berpeluang menguat dan bergerak di kisaran US$ 85 hingga US$ 95 per barel. Sedang Nizar Hilmi, Analis Askap Futures memprediksi, harga minyak berada di kisaran US$ 88 hingga US$ 93 per barel.

  1. Belum ada komentar.
  1. No trackbacks yet.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: